Wednesday, 27 May 2015

Bayangkan Melayu Sekat Tongkang Atok Moyang Ramasamy

Ramasamy bukan pribumi. Ramasamy darah keturunannya di Tanah Melayu ini tidak merentas jauh dari 5 generasi. Ramasamy ialah keturunan kepada sekumpulan manusia yang mencari ikhtiar hidup membina satu bentuk kehidupan baru untuk anak cucunya di bumi Tanah Melayu.

Ketika tongkang Atok Moyangnya mendarat, tiada orang Melayu memberi alasan negeri-negeri Melayu ini tidak cukup tanah untuk memberikan sedikit harapan kepada sekumpulan manusia yang mencari sinar kehidupan baru. Semuanya diberikan peluang untuk membina kehidupan.

Pada saat negara ini hendak merdeka dari cengkaman penasihat British, nenek moyang Ramasamy dibawa berpimpin tangan bersama untuk menjayakan sebuah Malaya yang Merdeka.

Mereka tidak dihalau pulang malah diberikan taraf warganegara. Taraf kewarganegaraan ini pula dilindungi oleh Perlembagaan. Malah Perkara di dalam Perlembagaan yang memberikan taraf kewarganegaraan ini seterusnya dilindungi oleh Akta Hasutan 1948.

Tiada siapa pun boleh mempertikaikannya hatta di dalam Parlimen itu sendiri. Inilah yang disungutkan oleh Nurul Izzah di Oslo setelah berkongsi masalah jerawatnya kepada dunia di sana. Ketika seluruh dunia bercakap mengenai gagasan kemanusiaan, dia bercakap mengenai jerawat batunya dipentas dunia. 

Deyy Ramasamy! Jika Melayu boleh berperikemanusiaan satu ketika dahulu, kenapa kamu tidak boleh bersikap serupa kepada Rohingya? Bukankah mereka juga manusia dan sama seperti kamu?

Sejak zaman berzaman, di Tanah Melayu ini, siapa sahaja yang berusaha akan mendapat apa yang diusahakannya. 

Sejak zaman berzaman, di Tanah Melayu, siapa sahaja yang setia diambil sebagai warganegara.

Di Tanah Melayu, siapa sahaja asal mereka, mereka diterima dengan hati penuh terbuka.

Ini kerana semuanya adalah manusia dan semua manusia itu perlu dilayan dengan penuh perikemanusiaan.

Tetapi Ramasamy lebih Thosai dari daun pisang. Amat wajar dia dicarutkan dalam bahasa ibunda nenek moyangnya. 



Satu soalan kepada Zahid Hamidi, setelah Ramasamy membuat spekulasi berbaur fitnah yang mencadangkan projek IC akan dijalankan jika pelarian Rohingya ditempatkan di Pulau Pinang, kenapa kerajaan masih belum cukup kuat kerandutnya untuk mengambil tindakan undang-undang ke atas fitnah tersebut??? Banyak makan Koay Teow Goreng tanpa telur ke???

Dengan Hubungan Rapat Seperti Ini Diharapkan Menjadi Pelincir Kepada Kemasukan Yang Ditunggu-Tunggu..

Kenapa pemerintah begitu mudah diuli dan dijadikan Capati untuk disantap oleh golongan yang biadab seperti Ramasamy??

2 comments:

  1. Itu yang aku geram dengan Zahid Hamidi ini. Berdegar-degar macam tin kosong !

    Memang fitnah keluar dari puaka tidak sedar diri ini... baru dapat sedikit kuasa, Melayu sudah di jadikan musuh tegar nya !

    Tolong lah bersikap tegas. Selalu sangat biarkan sentimen jahat berleluasa. Pelik, betul tak ?

    ReplyDelete

Bangkit! percaya kepada hak kebebasan bersuara selagi hak tersebut tidak disalahguna untuk memperkatakan perkara-perkara yang bertentangan dengan al Qur'an dan As Sunnah, Perlembagaan Persekutuan dan Undang-Undang Negeri dan Negara.

Pihak kami tidak akan bertanggungjawab terhadap sebarang komen yang bertentangan dengan prinsip-prinsip Rukunegara dan Undang-Undang Negara. Sila pastikan setiap komen yang dibuat mengambilkira semua aspek ini supaya keharmonian hidup bermasyarakat secara bertamadun dapat dinikmati secara bersama.